Minggu, 04 September 2016

Fakta Obat Pencahar dan Kaitannya dengan Penurunan Berat Badan


KOMPAS.com - Sebuah studi menemukan, 10.5 persen wanita menggunakan obat pencahar untuk menurunkan berat badannya. Sebenarnya, ini adalah ide yang buruk.

Studi yang dipublikasikan di jurnal Pediatrics Juli 2016, menjelaskan bahwa obat pencahar tidak dirancang untuk program diet dan jika Anda memaksa menyalahgunakannya, akan timbul bahaya bagi kesehatan.

Inilah empat hal yang perlu Anda tahu tentang obat pencahar, terutama jika Anda berpikir akan menggunakannya untuk membantu menurunkan bobot tubuh.

1. Ada lima jenis obat pencahar

Ada produk pencahar yang dirancang untuk merangsang usus Anda. Ini hanya salah satu dari lima metode pencahar yang biasa digunakan untuk mengeluarkan kotoran, kata Marc Leavey, M.D., internis di Baltimore Mercy Medical Center.

Jenis obat pencahar lainnya adalah produk osmotik (menarik air ke usus untuk melunakkan kotoran), agent bulking (menambahkan serat dan massa ke kotoran), pelunak feses (menarik air ke kotoran sehingga lebih licin dan mudah dikeluarkan), dan enema (menarik cairan ke dalam rektum, biasanya untuk meringankan sembelit).

2. Tidak ada pencahar yang bersifat menghilangkan lemak

Jika Anda mencoba menggunakan obat pencahar untuk menurunkan berat badan, mungkin Anda akan mendapatkan angka di timbangan berkurang. Tapi, itu hanya fatamorgana, kata ahli kesehatan perempuan Jennifer Wider, M.D.

Namun, yang sebenarnya berkurang adalah berat air bukan berat badan Anda yang sesungguhnya. "Sangat sedikit atau bahkan tidak ada lemak yang bisa hilang dengan obat pencahar," katanya lagi.

3. Sebagian besar obat pencahar tidak dirancang untuk penggunaan jangka panjang

Obat pencahar dirancang untuk digunakan saat kronis, misalnya ketika Anda sembelit. Pencahar yang bersifat stimulan adalah jenis yang paling umum digunakan untuk menurunkan berat badan dan sifatnya "relatif keras", sehingga tidak boleh digunakan untuk jangka waktu yang panjang, kata Leavey.

Mengapa? "Usus dapat terbiasa dengan mereka, sehingga risiko sembelit meningkat." Sembelit adalah musuh program diet, karena kotoran yang bertumpuk akan menambah angka di timbangan.

4. Jika digunakan dalam jangka panjang, obat pencahar dapat benar-benar berbahaya

Obat pencahar dapat mengiritasi lapisan usus dan menyebabkan masalah pencernaan. Obat pencahar osmotik bisa menurunkan tekanan darah dan bahkan menyebabkan kerusakan ginjal permanen.

Tidak hanya itu, penyalahgunaan pencahar juga dapat menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit dan mineral serta dehidrasi.

Gejala dehidrasi dan ketidakseimbangan elektrolit dan mineral adalah pusing, pingsan, pandangan kabur, dan bahkan kematian.

Intinya, penggunaan obat pencahar bukan metode penurunan berat badan yang sehat. "Tidak ada dasar rasional yang membolehkan seseorang menurunkan berat badan dengan mengonsumsi obat pencahar, karena ada potensi bahaya di dalamnya," kata Leavey.

http://health.kompas.com/read/2016/09/05/072500923/4.Fakta.Obat.Pencahar.dan.Kaitannya.dengan.Penurunan.Berat.Badan

Baca Tips BAB Lancar dan Sehat

Artikel Terkait

Silakan berkomentar. Kritik dan saran kami nantikan untuk perbaikan www.TokoFiforlif.id
EmoticonEmoticon